Tan Malaka, Bapak Republik yang Ditolak


Tan Malaka nampaknya mendapat penolakan (lagi). Novel Bamukmin, Wasekjen PA 212 menolak Tan dibahas di buku sejarah Sekolah. Novel kawatir anak-anak tepengaruh 'buruk' paham Tan Malaka. 

Sepertinya paham yang menghendeaki pejuangan kemerdekaan dianggap 'buruk' bagi peserte didik. Lalu figur yang seperti apa yang seharusnya dibahas? Bahkan, Novel Bamukmin menganggap Tan Malaka tidak layak menjadi pahlawan nasional.

Saya menangkap satu alasan kenapa Tan Malaka ditolak; sebab ia menganut paham Marxisme, namun Novel menyebutnya Komunisme. Lagi-lagi komunisme menjadi semacam virus. Komunisme (seakan) harus hilang, meski mungkin sulit. Sebab selama kapitalisme ada, saya rasa alat yang akan digunakan untuk melawan adalah komunisme. Ideologi ini menawarkan anti-tesis dari kapitalisme; yang berusaha menghapus kesenjangan ekonomi. 

Tan Malaka, memang Marxis, terpengaruh dengan ide besar seorang filsuf Jerman, Karl Marx. Jika mau meperhatikan, sebenarnya banyak yang terpengaruh dengan pemikiran Karl Marx. Sukarno misal, melalui konsep Marheinisme; yang juga menggunakan pendekatan kelas ala Marx. Bahkan gurunya Sukarno, Tjokroaminoto menawarkan konsep Sosialisme-Islam.

Jika mau menggunakan logika yang sama, seharusnya bukan hanya Tan Malaka yang tidak boleh diulas di buku sejarah dan menjadi pahlawan nasional, namun juga Sukarno dan Tjokroaminoto. Bagaiamana, siapa yang mau mebatalkan kepahlawanan mereka berdua?

Seharusnya yang menjadi pertimbangan bukan Komunis, Islamis, atau Nasionalis, melainkan peran yang ia berikatan selama proses kemerdekaan. Sebab kerja kemerdekaan bukan kerja satu pihak, melainkan kerja bersama, yang mengerjakan perkejaan berat itu semua semua kalangan (lintas ideologi).

Apa Peran Tan Malaka?

Saya ingin mengatakan di awal, bahwa peran yang paling penting Tan Malaka adalah sumbangsih pemikiran dan konsep (cara praktis) agar Indonesia segara merdeka.

Tan Malaka, bukan orang pasif yang duduk di rumah sambil menunggu kapan Indonesia bisa merdeka. Ia adalah filsuf, ia menawarkan pemikiran, langkah praktis sampai Indonesia merdeka seratus persen. Salah satu yang cukup terkenal, ide mengenai rovolusi total. 

Ide mengenai rovolusi total milik Tan Malaka ini berbeda dari asalnya; Karl Marx. Marx, menjelaskan rovolusi dilaksanakan melalui aksi kelas. Dalam aksi kelas tersebut dipimpin oleh suatu kelas revolusioner; entah itu borjuis (pemodal) atau proletar (pekerja/buruh). Jika yang memimpin adalah kelas proletar, maka yang terjadi adalah revolusi proletar, begitu juga sebaliknya.

Setelah revolusi dimenangkan oleh kelas tertentu (misal kelas proletar), akan terjadi perubahan cara produksi, ideologi, dan arah politik baru. Ditambah kelompok yang menang akan melakukan hegemoni; atau semacam dominasi (baik politik atau ekonomi) dari kelas yang memenangkan revolusi. (Darsono, 2006)

Marx, juga menyebut, setelah terjadi revolusi proletar; akan lahir (dibentuk) semacam diktaktor proletar. tugas dari diktaktor proletar adalah mewujudkan masyarakat komunis. Gambaran Marx mengenai masyarakat komunis adalah semua manusia mempunyai hak yang sama terhadap alam (SDA), lalu tidak ada lagi kelas. Begitulah gambaran revolusi Marx dan konsepnya mengenai masyarakat. 

Tan Malaka berbeda, ia menyebut revolusi tidak disebabkan oleh gagasan manusia, bukan karena pemimpin yang brilian, melainkan keadaan sosial. Dimana terjadi pertentangan kelas yang tajam. Sampai-sampai menimbulkan reaksi dari masyarkat berupa perlawanan (revolusi). Dengan kata lain, Tan berpendapat bahwa revolusi lebih terjadi secara alamiah. 

"Pendeknya, semakin besar jurang antara kelas yang memerintah dengan kelas yang diperintah, maka, semakin besar pula hantu revolusi" - Tan Malaka 

Berbeda dari Marx, Tan menjelaskan tidak ada diktaktor proletar sebagaimana yang dijelaskan di awal tulisan. Ia tidak menginginkan revolusi melahirkan sikap diktaktor baru, melainkan melahirkan masyarakat yang beradab, serta melahirkan negara yang menghargai hak politik dan kemanusian.

Siapa kemudian yang melakukan revolusi? Tan menamakannya massa aksi; adalah massa yang memiliki kesadaran revolusioner; terdiri dari petani, buruh, dan kaum miskin. Awalnya, ia masih menyebut kelompok ini sebagai proletar, istilah yang sama digunakan oleh Marx. Sekitar tahun 1948, ia menggunkan kata murba. Murba sendiri, memiliki makna yang sama; yaitu rakjat djelata.

Alat Mencapai 'Merdeka Seratus Persen'

Revolusi total Tan Malaka bukanlah revolusi yang terus menerus (absolut). Rovolusi bagi Tan adalah alat mencapai kemerdekaan. Setelah segala elemen rovolusi terpenuhi; seperti keadaan yang menindas, kaum murba memiliki kesadaran, lalu melakukan aksi massa, disitulah terjadi revolusi sampai Indonesia mencapai kemerdekaan seratus persen.

Rovlusi hanya alat, bagi Tan setelah Indonesia mecapai kemerdekaan, kemudian pemerintah mampu mengelola negara dengan baik; tidak ada penindasan, penjajahan, dan pembatasan hak, maka revolusi sudah selesai.  

Pemikiran Tan Malaka tentang revolusi yang ia sesuakan dengan konteks Indonesia sangat penting, sebab gagasannya mewarnai diskusi mengenai cara Indonesia merdeka. Inilah kenapa peran Tan sangant penting. Namun sayang, sentimen komunisme dan higemoni sejarah masa Orba membuat nama Tan tidak ditulis di buku pelajaran sejarah 'resmi'. 

Yang tidak banyak diketahui orang, bahwa sosok Tan yang humanis. Ia tidak pernah menangkap lawan politik yang bersebrangan denga dirinya. Begitu juga dalam kehidupan bernegara, ia menghargai keberagaman dan agama. (Faisal. 2015, PDF)

Lalu, sekarang apa yang perlu ditolak dari sosok Tan Malaka? Sekalipun karena paham komunismenya, memangnya lantas mengugurkan semua perjuangan dan gagasan Tan mengenai revolusi dan konsep mengenai Republik Indonesia?
Nulis essay, reveiw buku, dan feature. Sesekali (iseng) nulis sastra.

Post a Comment

Silahkan tinggalkan komentar
© Dhima Wahyu Sejati. All rights reserved. Developed by Jago Desain